FOLLOWER

25 Ogos 2009

Promosi Kuih Raya Hotel UiTM Kembali Lagi !!!

Petikan dari e-mail yang diterima, aye cume panjangkan aje promosi.... andai ada yang berminat hubungilah alamat yang tertera di bawah...

Senarai Kuih Raya 2009
· Biskut Makmur RM 18 / 50 Biji
· Biskut Mazola RM 18 / 50 Biji
· Biskut Bangkit Sago RM 18 / 50 Biji
· Biskut Badam RM 18 / 50 Biji
· Biskut Gajus RM 18 / 50 Biji
· Biskut Sampret RM 18 / 50 Biji
· Biskut Sugee/Arab RM 18 / 50 Biji
· London Almond RM 20 / 50 Biji
· Tart Nenas RM 20 / 50 Biji
· Choc. Chips RM 20 / 50 Biji
· Choc. Badam RM 20 / 50 Biji

Kepada sesiapa yang berminat boleh berkunjung ke ruang legar
Dewan Sri Impian pada minggu ke dua puasa dari jam 9.30 pagi - 5 ptg (Isnin- Jumaat) utk tempahan sila hubungi
Shazali 013 2499309 / Khairul 012 6876512 / 5519 2069 (Hotel UiTM)
Tempahan juga boleh dibuat secara email ke
shazali@salam.uitm.edu.my / adzahan@salam.uitm.edu.my

21 Ogos 2009

Ahlan Wa Marhaban Ya Ramadan

Ramadan datang lagi...

Sabda Rasulullah s.a.w. bermaksud:

Daripada Abi Hurairah ra katanya Rasulullah s.a.w. bersabda : "Telah datang kepada kamu bulan Ramadan iaitu bulan yang penuh keberkatan. Allah mewajibkan kamu berpuasa. Pintu langit dibuka dan pintu neraka pula ditutup. Dibelenggu semua kejahatan syaitan. Di sisi Allah ada satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Siapa yang gagal mendapatkan kebaikannya maka gagallah nilai puasa mereka".
(Hadis Hasan, riwayat al-Nasai dan al-Baihaqi)

Ramadan menjelma lagi.
Al-hamdulillah, kita masih diberikan kesempatan bertemu dengan Ramadan kali ini, insya-Allah. Untuk peringatan kita bersama, marilah kita mengulangkaji beberapa perkara berkaitan Ramadan, antaranya adalah berkaitan hadis di atas. Hadis di atas menjelaskan beberapa perkara, antaranya ;

i. Ramadan adalah bulan yang penuh keberkatan
ii. Ramadan bulan diwajibkan umat Islam berpuasa
iii.Pintu langit dibuka, bermaksud untuk proses sesuatu yang naik (amal ibadat dan kebajikan dari hamba) dan keberkatan yang turun (rahmat, hidayat dan barakah). Yang naik daripada hamba kepada Allah dan yang turun daripada Allah kepada hamba-Nya
iv.Pintu neraka ditutup, maksudnya dipalingkan niat-niat yang menjurus kepada kejahatan
v. Dibelenggu semua kejahatan syaitan dan jin, maksudnya syaitan tidak lagi mewas-waskan orang yang berpuasa contohnya orang yang sebelum ini bergelumang dengan kejahatan akan berubah atau mengurangkan aktivitinya. Namun orang yang masih tidak berubah juga ia adalah kesan daripada gangguan syaitan yang telah lama berkarat atau kerana orang yang berpuasa itu tidak menepati adab dan syarat berpuasa yang betul.

Hadis di atas menyentuh tentang isu syaitan yang dibelenggu.
Menurut al-Khalimi, syaitan hanya dibelenggu di zaman Nabi sahaja (secara khusus) kerana syaitan cuba mencuri dengar wahyu (al-Quran) yang sedang turun pada bulan Ramadan ke Langit Dunia. Syaitan dibelenggu supaya proses penurunan al-Quran itu tidak terganggu walau sedikit pun.
Pendapat lain mengatakan syaitan dibelenggu pada zaman Baginda dan juga zaman lain selepas Baginda. Maksudnya syaitan tetap dibelenggu pada setiap Ramadan dengan kegagalannya merosakkan manusia lantaran kesibukan manusia mengisi ibadah puasanya dengan pelbagai amalan yang makruf. Hakikatnya seseorang yang lemah iman apatah lagi penghayatan terhadap ibadah ramadan amat kurang, maka tetaplah syaitan yang ada dalam dirinya itu berusaha memperdayakan mereka dengan malas beribadat, banyak tidur , banyak makan serta gagal mengawal akhlak pancainderanya daripada perbuatan maksiat.

vi. Malam / Lailatul Qadr yang lebih baik daripada seribu bulan (iaitu sekitar 80 tahun)
vii.Siapa yang gagal mendapatkan kebaikannya bererti gagallah nilai puasa mereka.

Niat puasa Ramadan disarankan menggunakan dua kaedah
Pertama ; Menurut Mazhab Syafiee, wajib berniat pada setiap malam kerana ia termasuk rukun puasa.
Kedua ; Menurut Mazhab Maliki, perlu berniat sebulan Ramadan dan masanya ialah pada malam pertama puasa. Di samping itu jangan lupa niat pada setiap malam (namun jika terlupa pada salah satu malamnya ia masih sah kerana telah dirangkum dalam niat hari pertama tersebut).

Antara Adab Ketika Berpuasa

1. ¨ Memelihara lidah supaya tidak berdusta, mencaci orang, mencampuri urusan orang lain
2. ¨ Mengekang mata dan telinga dari melihat dan mendengar sesuatu yang tidak halal
3. ¨ Tidak terlalu banyak tidur di waktu siang
4. ¨ Tidak terlalu banyak makan di waktu malam
5. ¨ Bersederhana sewaktu berbuka puasa
6. ¨ Tidak terlalu banyak melibatkan diri dengan urusan dunia semata-mata
7. ¨ Memperbanyakkan serta memperkukuhkan Ibadat pada Allah sama ada yang fardhu atau sunat
8. ¨ Berbuka dengan tamar dan air
9. ¨ Memasang niat untuk melakukan puasa enam sesudah selesai Ramadan
Amalan Yang Patut Dihindari Ketika Berpuasa
1. Makan dan minum dengan bebas setelah batal puasa dengan sengaja (bukan kerana uzur yang diterima Islam).
2. Makan sahur di waktu tengah malam kerana malas bangun di akhir malam .
3. Bersahur dengan hanya makan & minum sahaja tanpa ibadah lain.
4. Tidak menunaikan solat ketika berpuasa.
5. Tidak mengutamakan solat subuh berjemaah sebagaimana terawih (tarawikh) .
6. Menunaikan solat terawih di masjid dengan niat inginkan kemeriahan atau keseronokan semata-mata.
7. Malas dan tidak produktif dalam kerja-kerja di siang hari dengan alasan berpuasa.
8. Memperbanyakkan tidur di siang hari dengan alasan ia adalah ibadat .
9. Wanita berterawih beramai-ramai di masjid tanpa menjaga aurat.
10.Tidak memperbanyakkan doa tatkala berpuasa dan berbuka .

Semoga sedikit peringatan ini memberikan kita panduan dalam melaksanakan ibadat puasa sebaik yang mungkin sehingga mencapai tahap ibadah puasa yang sebenar. Sama-sama kita mohon kepada Allah agar diberikan kekuatan menempuhi Ramadan kali ini dengan lebih bermakna dan lebih baik dari Ramadan yang sebelumnya. Amin..

Wallahu a’lam

Disediakan oleh: Ustaz Abd. Nasir Hj. Musa & Ustaz Hj. Supani Husain
Diedit oleh : Ustazah Mazlah Yaacob
(CITU, UiTM Perak)

HADIAH UNTUK ORANG YG BERTAQWA...

...ada lebih dari 10...
Kehidupan orang-orang bertaqwa sangat indah & penuh keberuntungan. Di dunia lagi Allah telah menjanjikan pelbagai "hadiah", sebagaimana digambarkan di dalam Al-Quran:
1. SENTIASA MENDAPAT PETUNJUK
"Mereka itulah (orang-orang bertaqwa) yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka & merekalah orang-orang yang beruntung"
(Al-Baqarah : 5)
2. DIBERI PENYELESAIAN DARI MASALAH
"Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya akan diberikan kepadanya jalan keluar"
(At-Thalaq : 2)
3. DIPERMUDAHKAN SEGALA URUSAN
"Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya akan memudahkan baginya segala urusan"
(At-Thalaq : 4)
4. MENDAPAT REZEKI DARI SUMBER TIDAK DIDUGA
"...dan memberinya (orang bertaqwa) rezeki dari sumber yang tidak terduga"
(At-Thalaq : 3)
5. DIKASIHI ALLAH (DENGAN ITU TURUT DIKASIHI MALAIKAT & MANUSIA)
"Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertaqwa"
(Ali Imran : 76)
6. MENDAPAT KEBERKATAN DARI LANGIT & BUMI
"Jika seluruh penduduk sebuah negeri itu beriman & bertaqwa, nescaya Kami akan melimpahkan kepada mereka berkat dari langit & bumi"
(Al-A'raf : 96)
7. MENDAPAT KESELAMATAN, PERTOLONGAN & PERLINDUNGAN DARI ALLAH
"Dan Kami selamatkan orang-orang beriman & mereka adalah orang-orang bertaqwa"
(Al-Fussilat : 16)
"...dan bertaqwalah kepada Allah & ketahuilah Allah berserta (menolong & melindungi) orang-orang yang bertaqwa"
(Al-Baqarah : 194)
8. MENDAPAT KEMENANGAN
"Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa mendapat kemenangan"
(An-Naba : 31)
9. TERPELIHARA DARI TIPU DAYA MUSUH
"Jika kamu bersabar & bertaqwa, nescaya tipu daya mereka sedikit pun tidak mendatangkan kemudaratan kepadamu"
(Ali Imran : 120)
10. DIBERIKAN 'FURQAN' (PETUNJUK UNTUK MEMBEZAKAN YANG BENAR & SALAH)
"Jika kamu bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan memberikan kepadamu Furqan"
(Al-Anfal : 29)
(Sumber : Majalah Anis bulan November 2003)
...Salam Ramadan buat semua... semoga mendapat ramadan yang berkat...

19 Ogos 2009

Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadan

Selamat Datang Ya Ramadan
(Ringkasan Catatan Tazkirah 19.8.2009/28 Syaaban 1430)

Sebentar tadi Aye mengikut tazkirah yang disampaikan oleh Ustaz Nazrudin Hashim dari CITU UiTM Shah Alam. Tazkirah pada kali ini adalah berkenaan cerita tentang Ramadan.

Antara catatan yang sempat Aye ambil adalah berkaitan

Persediaan Menyambut Ramadan
1. Memelihara diri dari melakukan perkara yang boleh merosakkan pahala puasa, selain dari menahan diri dari lapar dan dahaga; iaitu
- jaga anggota badan seperti lidah dari bercakap perkara yang bohong atau fitnah dan sia-sia.
- jaga tangan dan kaki dari membuat kerja yang tidak berfaedah

2. Menjaga hati supaya tidak ada perkara yang negative seperti niat tidak baik, perasaan hasad. Semoga mendapat ketaqwaan.

3. Membanyakkan amalan sunat, kerana pada bulan Ramadan pahala amalan sunat sama dengan amalan wajib manakala 1 amalan wajib akan mendapat ganjaran sebanyak 70 ganda.
- melewatkan waktu sahur
- mencepatkan waktu berbuka - bukan buka ikut waktu sendiri

4. Membanyakkan sedekah. Bukan sahaja dengan wang ringgit tetapi dengan cara yang lain seperti bertahlil, berzikir, menolong orang dalam kesusahan (untuk kebaikan)

5. Banyakkan membaca al-quran (dan faham makna serta hayati maksud dan maknanya)

Semoga Ramadan kali memberi penuh makna dan yang terbaik dalam kehidupan kita. Wallahua'lam.

11 Ogos 2009

Tegur, Ditegur, Menegur, Keteguran ???

Salam sejahtera buat semua seisi alam. Rasa rindu nak berkarya semakin mendalam setelah sekian lama laman blog ini tidak terusik. Dek kekangan masa dan kerja (kerja lagi), ruang untuk berkarya rasanya semakin terhad. Bukannya tiada idea tetapi memang terasa sayang (rugi) kerana idea yang datang berlalu pergi tanpa sempat dinukilkan. Ada juga kesempatan untuk meninjau blog ini tetapi sekadar melihat perkembangan terkini pada kejiranan (rakan blog). Namun masa dan peluang untuk menghasilkan karya sendiri rasanya semakin terbatas bukan bertujuan untuk menidakkan masa yang ada tetapi (sendiri mau ingatla...) dek kerana kepincangan dalam menguruskan masa untuk kerja dan diri sendiri.

Setelah sekian lama menyepi, semalam dan hari ini aye mendapat satu kekuatan untuk menghasilkan karya yang juga sebagai ingatan dan mesti diingat sampai bilapun oleh aye sendiri.
Apa ingatan itu?
Jangan Tegur dan Menyibuk dengan urusan orang lain. Buat kerja sendiri cukup!

Mengapa?
Mungkin juga memang dah jadi habit aye (kot...), dan memang susah untuk dikikis kerana kekadang aye sendiri yang rasa bahawa aye suka menyibuk.

Peringatan?
Dah banyak kali aye diperingatkan dan aye sendiri juga barangkali sudah berkali-kali memperingatkan diri sendiri mengenai perkara itu.

Moral?
Ada masa kita boleh menegur orang dan ada masa dan ketika kita tidak sesuai untuk menegur orang?

Mengapa pula?
Kerana kita bukanlah insan yang sempurna (bukan bermaksud cacat) yang berhak untuk menegur orang.

Maksudnya?
Tidak semua orang suka atau boleh ditegur walaupun dia patut ditegur kerana apa yang dia buat adalah hak dan kebebasan dia. Apabila ditegur kelak terasa seolah dirinya tidak sempurna dan ada insan lain pula yang nak membetulkan dirinya... walaupun teguran itu adalah sekadar gurauan atau tidak bermaksud apa-apa iaitu nak dengar ke tidak ke terpulang...

Persoalan?
Adakah salah untuk kita menegur sekiranya teguran itu untuk kebaikan?

Lantaran itu aye teringat sebuah syair Arab, seperti berikut

Hai orang yang sombong dalam keangkuhan
Lihatlah tempat buang airmu, sebab kekotoran itu selalu hina
Sekiranya manusia merenungkan apa yang ada dalam perut mereka
Nescaya tidak ada satu pun orang yang akan menyombongkan dirinya
Baik pemuda mahupun orang tua
Apakah ada anggota tubuh yang lebih dimuliakan selain kepala?
Namun demikian, 5 macam kekotoran yang keluar daripadanya!
Hidung berhingus sementara telinga baunya tengik
Tahi mata berselaput sementara daripada mulut mengalir air liur
Hai Bani Adam yang berasal daripada tanah, dan bakal dilahap tanah
Tahanlah dirimu (daripada kesombongan), kerana engkau bakal menjadi santapan kelak

Keras juga syair itu, tetapi akan aye jadikan peringatan untuk diri sendiri agar setiap teguran diterima dengan hati yang terbuka.... dan elakkan diri dari menegur cara kerja orang lain... walaupun manusia biasa tidak lari dari melakukan kesilapan.